Pengertian Jurnalistik dan Sejarahnya

Loading...
 

Menurut A.W. Widjaja, Pengertian Jurnalistik adalah suatu kegiatan komunikasi yang dilakukan dengan cara menyiarkan berita maupun ulasannya mengenai berbagai peristiwa atau kejadian sehari-hari yang aktual dan faktual dalam waktu yang secepat-cepatnya.

 
Menurut Djen Amar, Pengertian Jurnalistik adalah kegiatan mengumpulkan, mengolah dan menyebarkan berita kepada orang banyak seluas-luasnya dengan secepat-cepatnya.
 
Pengertian Jurnalistik menurut Onong Uchjana Effendy, Jurnalistik ialah kegiatan pengolahan laporan harian yang menarik minat orang banyak, mulai dari peliputan sampai penyebarannya kepada masyarakat.
 
Pengertian Jurnalistik menurut Fraser Bond adalah semua usaha di mana dan melalui mana berita-berita serta komentar-komentar mengenai suatu kejadian sampai kepada publik. Menurutnya, semua peristiwa di dunia yang kejadiannya menarik perhatian publik, serta merupakan pendapat, aksi, maupun buah pikiran akan merangsang seorang wartawan untuk meliputinya untuk dijadikan bahan berita.
 
Menurut Leslie Stephens, Pengertian Jurnalistik adalah penulisan mengenai hal-hal yang penting dan tidak penting dan tidak kita ketahui.
 
Pengertian Jurnalistik menurut pendapat Erik Hodgins, Jurnalistik ialah pengiriman informasi dari sini ke sana dengan benar, seksama dan cepat, dalam rangka membela kebenaran dan keadilan berpikir, yang selalu dapat dibuktikan.
 
MacDougall mengemukakan pengertian jurnalistik, Menurutnya Jurnalistik merupakan kegiatan untuk mengimpun berita, mencari fakta dan melaporkan peristiwa.
 
Menurut Astrid S. Susanto, Pengertian Jurnalistik ialah kejadian pencatatan dan pelaporan serta penyebaran mengenai kejadian sehari-hari
Dari pengertian jurnalistik di atas, dapat disimpulkan bahwa Pengertian Jurnalistik adalah seni dan keterampilan mencari, mengumpulkan, megolah, menyusun dan menyajikan berita mengenai peristiwa yang terjadi sehari-hari secara indah, dalam rangka memenuhi segala kebutuhan hati nurani khalayaknya. Indah disini mempunyai arti bahwa dapat diminati dan dinikmati sehingga bisa mengubah sikap, sifat, pendapat dan tingkah laku orang banyak.
 

| Sejarah Jurnalistik |

Sejarah Jurnalistik dimulai ketika tiga ribu tahun yang lalu, Firaun di Mesir, Amenhotep III, mengirimkan ratusan pesan kepada para perwiranya di provinsi-provinsi untuk memberitahukan apa yang terjadi di ibukota. Di Roma 2000 tahun yang lalu, tindakan-tindakan senar, peraturan-peraturan pemerintah, berita kelahiran dan kematian ditempelkan di tempat-tempat umum. Selama abad pertengahan di Eropa, siaran berita yang ditulis tangan merupakan media informasi yang sangat penting bagi para usahawan.
 
Keperluan untuk mengetahui apa yang terjadi merupakan kunci lahirnya jurnalistik selamaa berabad-abad. Tetapi, jurnalistik itu sendiri baru benar-benar dimulai ketika huruf-huruf lepas untuk percetakan mulai digunakan di Eropa sekitar tahun 1440. Dengan mesin cetak, lembaran-lembaran berita dan pamflet-pamflet dapat dicetak dengan kecepatan yang lebih tinggi, dalam jumlah yang lebih banyak dan dengan ongkos yang lebih rendah.
 
Sejarah jurnalistik selanjutnya yaitu munculnya surat kabar pertama yang terbit di Eropa secara teratur dimulai di Jerman pada tahun 1609. TIdak lama kemudian, surat kabar lainnya muncul di Belanda (1618), Perancis (1620) dan Italia (1636). Surat kabar abad ke 17 ini bertiras sekitar 100 sampai 200 eksemplar sekali terbit, meskipun Frankfurter Journal pada tahun 1680 sudah memiliki tiras 1500 sekali terbit.
 
Sejarah jurnalistik selanjutnya pada tahun 1702, Surat kabar Daily Courant yang menjadi harian pertama di Inggris yang berhasil diterbitkan. Ketika lebih banyak penduduk memperoleh pendapatan lebih besar dan lebih banyak di permintaan akan surat kabar. Bersamaan dengan hal tersebut, maka semakin besarlah penemuan mesin-mesin yang lebih baik dalam mempercepat produksi koran dan memperkecil ongkos.
 
Sejarah jurnalistik selanjutnya pada tahun 1833, di New York, Benjamin H. Day, menerbitkan untuk pertama kalinya penny newspaper (surat kabar murah yang harganya satu penny). Ia memuat berita-berita pendek yang ditulis dengan hidup, termasuk peliputan secara rinci mengenai berita-berita kepolisian untuk pertama kalinya. Berita-berita human-interest dengan ongkos murah ini menyebabkan bertambahnya secara cepat sirkulasi surat kabar tesebut. Kini di Amerika Serikar beredar 60 juta eksemplar harian setiap harinya.
 
Jurnalistik kini telah tumbuh jauh melampuai surat kabar pada awal kelahirannya. Majalah mulai berkembang sekitar dua abad lalu. PAda tahun 1920 radio komersial dan majalah-majalah berita muncul ke atas panggung. Televisi komersial mengalami boom setelah Perang Dunia ke Dua. Dengan canggihnya elektronik pada abad ke 21 ini, berita disajikan melalui komputer maupun telepon seluler dengan menggunakan jaringan internet.
 
Sekian pembahasan mengenai pengertian jurnalistik dan sejarah jurnalistik, semoga tulisan saya mengenai pengertian jurnalistik dan sejarah jurnalistik dapat bermanfaat.

Sumber : Buku dalam Penulisan Pengertian Jurnalistik dan Sejarah Jurnalistik :

– Kustadi Suhandang, 2004. Pengantar Jurnalistik : Seputar Organisasi, Produk, & Kode Etik. Penerbit Nuansa : Bandung.
Gambar Pengertian Jurnalistik dan Sejarah Jurnalistik
Gambar Pengertian Jurnalistik dan Sejarah Jurnalistik